Anies yang telah kehilangan sosok dari sastrawan Danarto

BERITA LIVE – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang telah mengaku sangat kehilangan atas meninggalnya sastrawan Danarto. Anies menilai sosok Danarto adalah sastrawan yang hebat. Karyanya, disebut Anies sangat sufistik dan mengandung nilai sosial.

Danarto meninggal dunia di RS Fatmawati, Jakarta Selatan pada Selasa kemarin karena ditabrak motor.

“Kita sangat kehilangan Danarto,” kata Anies di Balai Kota Jakarta, Rabu (11/4).

Anies yang telah mengaku bahwa sudah sangat lama membaca karya-karya Danarto. “Pak Danarto itu seorang penulis ceren yang suka saya baca, kontemplatif kemudian sufistik tulisan-tulisannya dan menarik ada konteks sosiologi konteks sejarah yang kaya dalam tulisan dia,” kata dia.

Salah satu karya Danarto yang sudha sangat menjadi favorit Anies adalah Orang Jawa Naik Haji. Ke depan, Anies berharap akan bermunculan sastrawan lain yang bisa menjadi panutan seperti Danarto.

“Umur di tangan Tuhan, tadi malam saya juga terkejut, begitu tahu kabar saya langsung ke sana dalam perjalanan ternyata beliau sudah wafat. (Berharap) nanti akan muncul banyak lagi capaian capaian sastrawan-sastrawan yang bisa mengembangkan seperti Pak Danarto,” kata Anies

Danarto meninggal dunia pada Selasa, 10 April 2018, pukul 20.54 WIB di ruang Unit Gawat Darurat (UGD) RS Fatmawati akibat tertabrak sepeda motor di Kampung Utan, Ciputat. Kala itu dia sedang menyeberang jalan. {le}

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *