Cabuli anak tetangga sampai 28 kali, Pemuda di surabaya dijebloskan

BERITALIVE РSeorang anak yang berusia 9 tahun di Surabaya menjadi korban paedofillia, dilakukan oleh seorang pemuda asli Kabupaten Jombang, Jawa Timur.

Pelakunya seorang pelayan depot yakni Abdul Ghofur, kos di Kampung Mojo Klanggru, Surabaya. Kini, dia harus meringkuk di dalam hotel prodeo, setelah ditangkap polisi anggota Perlindungan Perempuan dan anak (PPA) Satreskrim Polrestables Surabaya, untuk mempertanggungjawabkan atas perbuatanya.

Ironisnya pemuda 24 tahun tersebut melakukan pencabulan dengan menyodomi korban tidak hanya sekali, melainkan sudah berulangkali. Bahkan sudah lebih dari 20 kali, melakukan aksi bejatnya itu.

“Tersangka melakukan pelecehan seksual dengan menyodomi korban sebanyak 28 kali. Mulai dari bulan September hingga November,” kata Wakasat Reskrim Polrestabes Surabaya Kompol I Dewa Gede Juliana, Minggu (3/12).

Pedofilia atau pelecehan seksual terhadap anak – anak dilakukan tersangka ini, memanfaatkan korban saat sedang bermain sendirian, dekat rumahnya. Kebetulan, tempat tinggal antara tersangka dengan korban masih berdekatan.

Melihat bermain sendiri, tersangka memanggil korban untuk diperlihatkan film lucu yang ada di ponselnya. Kemudian, tersangka mengajak korban ke dalam kamar kostnya dan diminta untuk tidur dengan tengkurap. Setelah itu, Memanfaatkannya merabah tubuh, hingga melepas celana korban.

Perbuatan bejat dilakukan tersangka, kata I Dewa Gede Juliana, sejak bulan September hingga November 2017, sebanyak 28 kali. Dimana bulan September sebanyak 6 kali.

Kemudian di bulan Oktober 9 kali, November 11 kali. Perbuatan bejat yang terakhir pada 28 November di tempat kos orang tua korban, ” Di aksi yang terakhir diketahui orang tua korban. Sehingga orang tua ini pun langsung melaporkan ke kantor polisi, kemudian ditangkap anggata PPA Satreskrim Polrestabes Surabaya, ” katanya.

Atas perbuatanya, tersangka dijerat dengan pasal 82 Undang – undang No 35 tahun 2014 tentang perubahan atas Undang – undang No 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

Pelaku mengaku melakukan pencabulan karena ingin mencari gratisan dari pada mengeluarkan biaya. “Iya cari gratisan saja. Mas. Gak punya uang. Kalau nafsu, seperti ni kan gratis, ” kata pemuda yang sehari – hari bekerja sebagai pelayan depot di Surabaya, di hadapan polisi.

Abdul Ghofur mengungkapkan, kalau sebelumnya itu sering bermain dengan kehidupan malam, yakni mengenal sosok perempuan. Seperti wanita penghibur ataupun PSK di pinggir jalan, dekat dengan bantaran rel kereta api yakni jalan Jagir.

Namun, karena terkendala dengan keuangan, hasrat nafsunya pun sirna. Lantaran gaji yang didapatkan dari tempatnya bekerja sebagai pelayan depot itu tidaklah cukup

“Biasanya dulu, kalau nafsu saya itu selalu di Jagir, murah (bercinta dengan PSK). tapi, lama – kelamaan uang habis, iya terpaksa. kalau nafsu akhirnya saya lakukan itu (sodomi) ke anak kecil untuk melampiaskan hasrat saja, ” ujar dia. (kz)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *