Cara Motor Listrik Tekan Angka Yang Kecelakaan

BERITA LIVE Banyak keunggulan yang ditawarkan oleh kendaraan listrik khususnya sepeda motor. Satu diantaranya adalah adanya pembatas kecepatan.

Oleh karena itu, motor listrik diklaim mampu meredam angka kecelakaan bermotor akibat ngebut ataupun trek-trekkan sebagaimana dipaparkan Asisten Deputy Gubernur Bidang Transportasi Setda DKI Sunardi Sinaga.

“Selain ramah lingkungan, motor listrik (Viar Q1) itu kontrol kecepatannya lebih baik dibanding motor konvensional (berbensin). Saya sudah coba sendiri, motor maksimum berjalan 60 km/jam saja. Sehingga saya katakan ini dapat mengurangi kecelakaan akibat ngebut,” katanya di Taman Margasatwa Ragunan, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

“Tidak ada lagi nih prilaku trek-trekkan di jalan,” lanjut Sunardi.

Perlu diketahui, motor listrik Viar Q1 menggunakan baterai jenis lithium ion dengan spesifikasi 60v20AH yang kecepatan maksimumnya adalah 60 km/jam. Baterai memiliki estimasi umur 600-800 siklus pengisian dengan kapasitas maksimumnya 2 kWh.

Jarak tempuh Viar Q1 adalah 60 km. Baterai lithium ion dapat diisi ulang hingga penuh dalam waktu 5 sampai 7 jam. Menariknya, motor bisa di charge di rumah karena kapasitas listrik minimum untuk mengisi daya baterai motor hanya 220 VA (standar listrik terkecil rumah tangga Indonesia adalah 450 VA). {rt}

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *