Jangja yeon memilih mengakhiri hidupnya pada 2009 silam,karena tak tahan dengan perlakuan manajemennya.

 

 

BERITA LIVE – Aktris asal Korea Selatan Jangja yeon memilih mengakhiri hidupnya pada 2009 silam karena tak tahan dengan perlakuan manajemennya. Ja Yeon dipaksa melayani 31 pria. Lebih parah lagi, puluhan pria yang dilayani Ja Yeon adalah pejabat dan orang penting di dunia hiburan Negeri Ginseng.

Hal itu terungkap lewat pesan terakhir Jangja yeon yang ia tulis di atas kertas. Pihak berwajib Negeri Ginseng pun menyelidiki kasus ini.

Meski sempat tertunda selama beberapa tahun, akhirnya “dendam” Jang Ja Yeon terbayarkan. Kasus Jangja yeon kembali dibuka oleh Jaksa Penuntut Umum.

Tim khusus pun dibuat untuk menguak fakta di balik alasan Jang Ja Yeon bunuh diri, diwartakan OneHallyu.

Beberapa fakta mengerikan pun terus terkuak, membuat industri hiburan Korea Selatan tercoreng, dilansir dari The Korea Herald, baru-baru ini. Dalam acara The “8 O’clock News, menemukan, polisi yang sedang menyelidiki kasus Jang Ja Yeon tahu fakta ini tetapi memilih untuk mengabaikannya.

Jang Ja Yeon dipaksa menghibur total 31 orang sebanyak 100 kali. Bahkan, Jang Ja Yeon dipaksa untuk memberikan sedikit hiburan secara seksual, diwratakan AllKpop.

Jang Ja Yeon menyimpan semua catatan dan bukti pria yang minta ditemaninya. Sebuah skndal besar akan terkuak, beberapa orang ini dikabarkan memiliki posisi penting di Korea Selatan, pejabat pemerintah, pejabat penerbit, korporasi, lembaga keuangan, dan pejabat media terlibat.

Dalam surat terakhirnya, Jang Jo Yeon menuliskan sepenggal cerita pilunya, “tolong balaskan dendamku. Tak ada jalan keluar selain melayani mereka.”

Korea selatan merupakan salah satu negara yang memiliki tingkat angka depresi yang paling tertinggi di dunia, diman hampir setiap tahunnya banyak yang mengakhiri hidupnya.

dan kejadian kasus bunuh diri bukan hal yang biasa lagi sering terjadi di negri gingseng tersebut.

AS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *