Kenali Gangguan Jiwa Dysmorphic Disorder Muncul Karena Disebabkan Media Sosial

BERITA LIVE – Anda mungkin belum pernah mendengar gangguan jiwa jenis body dysmorphic disorder. Ini adalah gangguan jiwa dimana seseorang menghabiskan banyak waktu untuk mengkhawatirkan kekurangan penampilannya.

Kekurangan ini sering tidak disadari oleh orang lain. Semisal seseorang merasa bahwa hidungnya terlalu pesek atau merasa bahwa pipinya terlalu tembam, padahal orang lain menganggap baik baik saja.

Kondisi gangguan jiwa yang juga dikenal dengan nama body dysmorphia itu dapat dialami oleh segala rentang usia, namun paling sering dialami oleh remaja dan orang usia produktif, baik pria maupun wanita.

Orang yang mengalami BDD tidak menyukai bagian tertentu tubuhnya. Orang tersebut akan selalu merasa ada yang salah dengan rambut, kulit, hidung, dada, perutnya, dan bagian tubuh lainnya. Padahal pada kenyataannya, kekurangan tersebut tidak diperhatikan oleh orang lain.

1. Gangguan jiwa karena media sosial

Nah, gangguan jiwa muncul karena adanya persepsi cantik dan ideal gara-gara media sosial.

Media sosial kini berperan penting dalam kehidupan. Berkat media sosial, kegiatan sehari-hari artis idola dan para model dengan tubuh ideal dan paras cantiknya dapat dengan mudahnya diketahui. Tanpa disadari, media sosial telah membentuk persepsi cantik dan ideal tersendiri.

Orang yang mengalami BDD akan terobsesi dengan penampilannya hingga berjam jam bahkan bisa menghabiskan waktu seharian untuk mengkhawatirkan penampilannya. Jika dibiarkan, BDD dapat menyebabkan seseorang mengalami rendah diri, menghindari kegiatan sosial dan mengalami masalah berkomunikasi dengan orang lain.

Selain itu kondisi gangguan jiwa ini juga dapat berujung pada gangguan makan (seperti anoreksia, bulimia, dsb), gangguan cemas dan obsesive compulsive disorder (OCD).

Kini Anda telah mengetahui bahwa ternyata media sosial dapat berdampak buruk hingga menyebabkan gangguan jiwa seperti di atas. Untuk itu, gunakanlah media sosial dengan bijak. Penggunaan media sosial berlebihan dapat membuat Anda berisiko mengalami body dysmorphic disorder dan bahkan bisa berujung pada depresi.

2. Para remaja yang rentan

Berdasarkan data dari National Eating Disorders Association di Amerika Serikat, sebanyak hampir 20 juta wanita dan 10 juta pria di Amerika Serikat pernah mengalami gangguan makan (eating disorder) selama hidup mereka. Proporsi terbesar ditempati hampir setengahnya oleh remaja.

Para remaja rentan mengalami gangguan perilaku makan, seperti diet terlalu ketat, atau konsumsi obat pencahar tanpa berkonsultasi dengan dokter. Mereka bahkan bisa mengalami bulimia, yaitu memuntahkan kembali makanan yang dikonsumsi.

Media sosial berperan besar pada berbagai gangguan perilaku tersebut. Pada pusat eating disorder di Chicago, Amerika Serikat, ditemukan bahwa 30 50% remaja yang mengalami gangguan makan, penyebab utamanya adalah media sosial.

Penelitian lain yang dilakukan oleh University of Haifa, Israel, melaporkan bahwa remaja perempuan yang banyak menghabiskan waktu di media sosial seperti Facebook mengalami peningkatan risiko untuk mengalami gangguan makan dan memiliki persepsi tubuh yang negatif, salah satunya adalah gangguan jiwa body dysmorphic disorder.

Di Amerika Serikat sendiri, berdasarkan data dari American Psychiatric Association di tahun 2013, BDD dialami pada 2.5% pria dan 2.2% oleh wanita, dimulai dari usia 12 13 tahun. [KS]

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *