Kerajaan Ubur-ubur Klaim Dapat Mandat Cairkan Dana, Ini Dokumennya

BERITA LIVE –¬†Kerajaan Ubur-ubur di Kota Serang pimpinan Aisyah mengaku dapat mandat untuk mencairkan harta di luar negeri. Zikir sambil bernyanyi dan menari dipercaya dapat membantu pencairan dana tersebut.

“Zikir yang mereka lakukan nuntuk mempermudah kunci yang konon katanya adalah kunci kekayan bangsa Indonesia yang terpendam,” kata Kapolres Serang Kota AKBP Komarudin kepada wartawan di Serang, Banten, Selasa (14/8/2018).

Mandat ini ditulis dalam dokumen-dokumen. Dokumen itu kini disita oleh pihak kepolisian. Tapi, dalam dokumen tersebut, polisi mengaku bingung karena catatan-catatan yang dibuat oleh Aisyah sebagai pimpinan Kerajaan Ubur-ubur sulit dipahami.

“Ngebaca bukunya kalah saya mohon maaf. Seperti nomor-nomor togel, ada angka-angkanya,” ujarnya.

Salah satu bunyi dokumen Kerajaan Ubur-ubur menyeburkan bahwa mereka mendapatkan mandat untuk mencarikan di Bank Griffin 1999 Birmingham Adolf Head Railway.

Di surat tersebut, disebutkan bahwa berdasarkan surat edaran TNI 002/2/1962/Kodam V Brawijaya pelindung aset milik Ratu Sri Kunci yaitu Aisyah Tusalamah Bayduri. Aisyah ini adalah pemilik sah harta kekayaan yang disebutnya Kerajaan Eden.

Bagi siapa pun yang menghambat akan digugat oleh Undang-undang yang berlaku dan hukum Alquran cetakan ke-5 yang dipegang oleh presiden. Surat tersebut ditandatangi oleh seseorang yang diberi mandat atas nama Kapten Cba Indra Jaya.

Di surat kedua, kapten ini mengaku ditunjuk langsung oleh Presiden Joko Widodo. Aisyah disebutkan juga sebagai pewaris sah mata uang rupiah. Di dokumen ini rupiah disebutnya mata uang R7. (YL)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *